About Me

Subscribe now!Feeds RSS

Latest posts

Other Things

Thursday, September 07, 2006

kesenjangan intelektual

2 comments

Hari minggu kemaren ketemu teman lama. Satu kampus, satu angkatan, tapi beda jurusan. Dia jurusan elektro. Singkatnya, panggil saja dia amir. Well, sebenernya saya mikir2 juga buat mosting disini, soalnya dalam perbincangan ini, secara tidak langsung memperlihatkan kesenjangan intelektual diantara kami. Siapa yang intelejensianya di atas rata2 dan siapa yang di bawah rata2, mari kita simak saja... :p

Fiksi : "woi mir, dah lama ga ketemu, apa kabar?"

Amir : "baik-baik saja fix."

Fiksi : "ada informasi lomba-lomba baru ga? Karya tulis atau student exchange?"

Amir : "ada-ada, tuh sebagian udah saya kirim lewat YM, sebagian lagi ntar nyusul."

Fiksi : "wah mir, kamu baik bgt, dengan tulusnya membagi-bagi informasi kaya gini. Padahalkan kalo ga disebar bisa mengurangi persaingan kamu mir."

Amir : "ya enggalah, semoga saja yang terbaik menang. Dsar kehidupan itu kan berbagi fix."

Fiksi : "maksudnya mir?saya ga nangkep nih."

Amir : "pada dasarnya ga ada yang bener-bener milik kita fix, kita sebagai manusia. Semuanya itu cuman titipan aja. Dan kalo kita kebeneran dapet lebih ya udah kewajiban kita buat ngasih sama yang kekurangan."

(di bagian sini saya mulai kehilangan konsentrasi, tapi biar ga malu, pura2 ngerti aja :p)

fiksi : "ok ok, trus gimana mir?"

Amir : "oiya, saya jadi pengen cerita nih. Tau ga si A anak teknik lingkungan 2000 yang masuk tivi kemaren?"

Fiksi : "wah, ga tau tuh mir?"

Amir : "jadi dia tuh masuk tivi atas kontribusinya terhadap lingkungan. Dia bikin organisasi X yang bergerak di bidang lingkungan. Trus selain itu sekarang dia lagi bikin grand design tentang pengelolaan sampah buat di bandung. Keren kan? Masih muda, tapi cakupan kontribusinya udah regional bahkan mungkin nasional."

Fiksi : "ok ok mir, trus intinya gimana mir?"

Amir : "jadi gini fix, dia tuh udah punya yang namanya branding. Nah ini nih sebenernya kondisi ideal tiap orang itu. Tiap orang mestinya punya branding sendiri. Branding yang nunjukin fokusnya seseorang dan kontribusinya seseorang tersebut sama lingkungan sosialnya."
Fiksi : "wah mir, jadi kamu ngedukung temen-temen kita yang men-DO kan dirinya dari kuliahan karena keasyikan diskusi n advokasi rakyat kecil itu, yang katanya udah jadi idealisme mereka"

Amir : "sama sekali ngga fix. Tiap orang itu menurut saya sih mesti mengejar kemapanan. Kemapanan di masalah finansial. Jadi dia ga nyusahin orang tuanya atau minta-minta duit ke keluarganya. Malah menurut saya tiap orang itu mesti berusaha maksimal buat jadi orang kaya, dengan cara yang halal tentunya."

Fiksi : "emang kenapa mir?"

Amir : "ya gini aja, kalo seseorang itu kaya, artinya dia lebih punya banyak kesempatan buat ngebantu orang lain, dia bisa nyiptain lapangan kerja, dia bisa ngebantu keluarganya dan lain-lain lah pokonya. Tapi saya bicara lebih dari ini fix."

Fiksi : "maksudnya?"

Amir : "jadi selain kemapanan itu, dia mesti punya concern buat ngebantu lingkungannya dalam berbagai hal, tergantung pandangan dia. Concernnya dia inilah yang nantinya bakal jadi brandingnya dia itu."

Fiksi : "oiya iya, saya mulai nangkep nih mir. Tapi ada satu yang mengganjal nih mir, kenapa kamu kayanya cemas banget. Padahal kan, kalo diliat-liat, sekarang ini banyak orang-orang pinter, setidaknya IP mereka diatas 3,5"

Amir : "nah ini dia fix. Ntah kenapa ya, pas saya sering diskusi sama mereka yang kamu bilang pinter-pinter itu, kemampuan mereka buat menerawang atau yang sering kita sebut visi, cukup pendek."

Fiksi : "maksudnya?"

Amir : "iya, pas saya tanya tentang rencana hidup mereka, hampir semuanya mikir buat lulus trus kerja, kawin, punya anak. Dah itu aja. Mereka ga pernah mikir macem-macem fix. Mereka ga pernah sesuatu yang diluar itu. Saya sih sebenrnya ga mengharap macem-macem dari jawaban mereka bahwa mereka bakal berbuat ini itu buat kepentingan lingkungannya, tapi parahnya fix, mereka bahkan ga punya standar yang lebih tinggi buat kepentingan sendiri."

Fiksi : "kaya gimana contonya mir?"

Amir : "mereka ga punya bayangan sedikitpun buat ngambil beasiswa S2 di luar negeri, buat bisa kerja di luar negeri, buat punya bisnis biar bisa ngebantu orang butuh kerja, buat keliling dunia, dan lain-lain."

Fiksi : "tapi mereka kan pasti pengen juga mir."

Amir : "tolong bedakan antara ingin sama berusaha fix! Anak TK pun kalo ditanya mau ga keliling dunia?mereka pasti ingin! tapi yang namanya berusaha itu beda fix! Coba bayangin fix, mereka bahkan ga tau tempat-tempat terindah didunia!! Ini maksud saya ngomong panjang lebar fix! Kebanyakan kita ga berani mimpi! Ga punya wawasan luas! Kalo cara berpikir mereka buat diri sendiri aja kaya gini sempitnya, gimana mereka mau coba mikirin orang lain!!"

Fiksi : "oiya bener juga mir."

Amir : "hehe.. sori fix saya ngomong meluap-luap. Saya cuman kesel aja! Kesel sama potensi yang ada di sekitar kita! Dan mungkin juga kesel sama diri saya sendiri. Entahlah...."

Fiksi : "wah.. wah...."

Nah guys, sampai disini aja perbincangan ini saya posting. Rame ya!! Sebenernya ada satu perbincangn lagi yang pengen saya posting. Perbincangan saya sama senior, sebut saja namanya semar (sama kaya semar di dunia perwayangan). Dan kayanya perbincangannya bakal lebih menarik daripada yang ini. Ntar aja deh saya postingnya kalo yang ini udah agak lama muncul di blog. Hehehe...

Nb. Woy, ada yang nemu flash disk saya ga????? Hari sabtu tanggal 2 agustus 2006 ketinggalan di warnet LPKM! Plis donk balikin! Walopun kapasitasnya cuman 128 mb, tapi isinya itu lohhhh......

Comments
2 comments
Do you have any suggestions? Add your comment. Please don't spam!
Subscribe to my feed
salman said...

busyet!!!!
fiks, kamu ngobrol ama amir sambil bawa tape recorder yah? ato emang kamu bisa sampai se-detail itu mengingat percakapan dengan orang? salut daku sama kamu. anyway, berbobot juga yah ternyata diskusi di antara kalian (kamu ama amir..).

amircool said...

oih... damn...Fiks, you too exaggerated

Post a Comment